Posts tagged ‘Ustaz Azhar Idrus’

May 11, 2012

Hari Ibu / Mother’s Day

by Yati Yusof

Sejak dah keluar fatwa Valentine’s Day haram diraikan oleh umat Islam, saya ada juga terfikir bagaimana pula dengan ‘hari2 istimewa’ yang lain, contoh: Hari Ibu. Tup2 ternampak seorang kawan share youtube Ustaz Azhar Idrus berkenaan sambutan Hari Ibu:

Hmmm fikir2lah ya wahai umat Islam. Memanglah murni niatnya untuk meraikan seorang ibu, tetapi cara Islam maksud Ustaz Azhar Idrus ni bukanlah dengan budaya baru yang ramai di antara kita amalkan sekarang. Bukan setahun sekali. Lepas tengok youtube ni cepat2 saya update anak2 dan suami. Rupa2nya anak perempuan saya (10 tahun) dah siapkan hadiah untuk diberikan kepada saya. Dia tengah tunggu hari je nak beri hadiah tu. Bila saya update mengenai hukum sambutannya dia terus bagi hadiah dan kad yang dibuat masa tu juga (bukan pada Hari Ibu yang sebenar). Terharu juga dengan ingatannya, tetapi saya highlight juga yang saya bukan nak hadiah tu semua. Saya lebih gembira sekiranya mereka buat benda2 yang menyenangkan hati saya seperti solat tanpa disuruh dan tidak meninggalkan suruhan Allah yang lain, doakan yang baik untuk ibu bapa, tak membantah / meninggikan suara dengan ibu bapa, tak bergaduh adik beradik, rajin tolong ibu buat kerja rumah dan macam2 lagi lah…. (banyak sangat ceritalah ibu ni kan….). Saya sedar juga, cara saya berkomunikasi dengan anak2 kena betul. Kena selalu banyangkan jika kita di tempat mereka bagaimana arahan yang lebih sedap didengar. Janganlah pulak macam diktator.

Sejak dua menjak ni, sambutan Hari Ibu, Hari Bapa dan hari2 seumpamanya mendapat publisiti yang luar biasa di Malaysia (terutama di bandar2). Macam2 promosi ada untuk kita raikan orang yang tersayang kununnya… tapi tanpa kita sedari sebenarnya kita dah dipergunakan. Hari Ibu (bulan Mei) contohnya dah jadi bulan untuk peniaga meraih lebih keuntungan. Masa ni la peniaga2 boleh buat extra duit dengan macam2 produk. Otak kena kreatif cari peluang. Cikgu2 sekolah pun boleh tahan…. anak saya beli sekuntum bunga ros plastik & coklat dari gurunya yang memang menjual sempena Hari Ibu. Hrmmmm…. dulu masa saya sekolah rendah tak ada ini semua. Kecik2 dah dilatih untuk menjadi penyumbang kepada ekonomi negara. Peniaga2 ni pandai juga mainkan emosi kita. As if kalau kita buat dek je dengan promosi2 yang ada ni, macam la kita tak hargai orang2 yang kita sayang.

Apa2 pun wahai pembaca sekalian, sila tengok syarahan Ustaz Don yang pasti membuatkan air mata anda berguguran… Biar anak tidak memberikan kita material yang gah, tapi doanya sering dititipkan buat ayah dan ibu… Kita ibu bapa kena betul mendidik mereka juga… (mode: self check — apa yang telah aku lakukan pada anak2ku)

Advertisements
January 6, 2012

Sambutan Hari Lahir Yang Selari Dengan Ajaran Islam

by Yati Yusof

Di ruang ini saya tertarik untuk menaip isi2 kepada soal jawab yang dikendalikan oleh Ustazah Maznah Daud (AJK Penasihat Ibadah Haji/JAKIM) di dalam slot Fikah Wanita Majalah Anis (keluaran Januari 2012) berkenaan amalan sambutan harijadi di kalangan masyarakat kita.

Soalan yang menarik perhatian saya: Apakah yang hendak diraikan?

Ya, apa yang hendak kita raikan sebenarnya? Wanita terutamanya amat mengambil berat tentang tarikh lahir. Isteri boleh jadi merajuk besar jika suami tidak ingat akan tarikh hari lahirnya. Hakikatnya ramai yang tak perasan harijadi bermakna usia kita telah bertambah dan tempoh hayat semakin berkurang. Dalam kata lainnya kubur pun sudah kata mari… macam tak kena pulak kalau kita nak bergembira meraikannya jika difikir dari sisi ini kan… kecualilah setahun yang lalu kita telah isi dengan ketaatan sehingga kita rasa benar2 gembira.

Saya setuju dengan artikel Ustazah Maznah, jika benar setahun yang lalu kita telah manfaatkan masa yang ada dengan segala amal kebajikan, kebaikan dan ketaatan kepada Allah, maka wajarlah kita rasa gembira dan bersyukur. Adalah lebih baik jika kesyukuran itu diterjemahkan dengan menigkatkan lagi amal soleh, bukannya dengan membuat upacara sambutan yang tidak selari dengan ajaran Islam.

Sebaliknya, jika setahun yang lalu kita cuai dalam melakukan kebaikan dan ketaatan kepada Allah, maka kita patut berasa insaf, bertaubat dan perbaiki diri agar esok menjadi insan yang lebih baik. Manfaatkan usia yang dikurniakan (yang kita tak tau bila penamatnya) dengan amal soleh dan dekatkan diri dengan Allah.

KESIMPULAN:

  • Jadikan hari lahir sebagai hari muhasabah diri – sejauh mana kita telah berbakti kepada Pencipta yang telah memberikan kehidupan ini kepada kita.
  • Pada hari lahir anak2 patut merenung kembali jasa ibu bapa. Bertambah usia anak2, bertambahlah budi ibu bapa di dalam menjaga dan mendidik mereka. Sudah terbalaskah budi ibu bapa?
  • Usah biasakan anak2 menjadikan budaya di mana hari lahir adalah hari kita menanti dan menagih hadiah, terutama dari ibu bapa yang sememangnya sudah banyak berkorban untuk anak2.
  • Sebaliknya insan yang menyambut hari lahirnya itulah yang patutnya memberi hadiah kepada mereka2 yang telah berjasa  dalam hidupnya sehingga ke usia yang telah dicapai sekarang ini.

HUKUM:

Ada 2 pendapat ulama mengenai hukum sambutan hari lahir:

1) Sesetengah ulama berpendapat adalah haram sambutan harijadi yang mengadakan upacara meniup lilin, menyanyi dan menari dalam keadaan bercampur gaul lelaki dan perempuan kerana ianya perbuatan yang meniru budaya orang bukan Islam. Nabi SAW bersabda: “sesiapa yang meniru satu kaum, maka dia termasuk dalam kalangan kaum tersebut” (Riwayat Abu Daud).

2) Ada pendapat yang lain pula mengatakan sambutan hari jadi adalah perkara yang tiada nas mengenainya, sama ada menyuruh atau melarang. Oleh itu perlu dilihat kepada tujuan dan cara sambutan diadakan.

Wallahualam…

SELAMAT HARI LAHIR BUAT MEREKA2 YANG MENYAMBUT HARI LAHIRNYA PADA HARI INI.

Untuk penerangan hukum yang lebih jelas tentang amalan sambutan hari lahir, sila baca http://myibrah.com/hukum-meniup-lilin

Penerangan dari Ustaz Azhar Idrus pula

Hukum Sambut Hari Jadi / Birthday