Archive for ‘TARBIAH DIRI’

May 11, 2012

Hari Ibu / Mother’s Day

by Yati Yusof

Sejak dah keluar fatwa Valentine’s Day haram diraikan oleh umat Islam, saya ada juga terfikir bagaimana pula dengan ‘hari2 istimewa’ yang lain, contoh: Hari Ibu. Tup2 ternampak seorang kawan share youtube Ustaz Azhar Idrus berkenaan sambutan Hari Ibu:

Hmmm fikir2lah ya wahai umat Islam. Memanglah murni niatnya untuk meraikan seorang ibu, tetapi cara Islam maksud Ustaz Azhar Idrus ni bukanlah dengan budaya baru yang ramai di antara kita amalkan sekarang. Bukan setahun sekali. Lepas tengok youtube ni cepat2 saya update anak2 dan suami. Rupa2nya anak perempuan saya (10 tahun) dah siapkan hadiah untuk diberikan kepada saya. Dia tengah tunggu hari je nak beri hadiah tu. Bila saya update mengenai hukum sambutannya dia terus bagi hadiah dan kad yang dibuat masa tu juga (bukan pada Hari Ibu yang sebenar). Terharu juga dengan ingatannya, tetapi saya highlight juga yang saya bukan nak hadiah tu semua. Saya lebih gembira sekiranya mereka buat benda2 yang menyenangkan hati saya seperti solat tanpa disuruh dan tidak meninggalkan suruhan Allah yang lain, doakan yang baik untuk ibu bapa, tak membantah / meninggikan suara dengan ibu bapa, tak bergaduh adik beradik, rajin tolong ibu buat kerja rumah dan macam2 lagi lah…. (banyak sangat ceritalah ibu ni kan….). Saya sedar juga, cara saya berkomunikasi dengan anak2 kena betul. Kena selalu banyangkan jika kita di tempat mereka bagaimana arahan yang lebih sedap didengar. Janganlah pulak macam diktator.

Sejak dua menjak ni, sambutan Hari Ibu, Hari Bapa dan hari2 seumpamanya mendapat publisiti yang luar biasa di Malaysia (terutama di bandar2). Macam2 promosi ada untuk kita raikan orang yang tersayang kununnya… tapi tanpa kita sedari sebenarnya kita dah dipergunakan. Hari Ibu (bulan Mei) contohnya dah jadi bulan untuk peniaga meraih lebih keuntungan. Masa ni la peniaga2 boleh buat extra duit dengan macam2 produk. Otak kena kreatif cari peluang. Cikgu2 sekolah pun boleh tahan…. anak saya beli sekuntum bunga ros plastik & coklat dari gurunya yang memang menjual sempena Hari Ibu. Hrmmmm…. dulu masa saya sekolah rendah tak ada ini semua. Kecik2 dah dilatih untuk menjadi penyumbang kepada ekonomi negara. Peniaga2 ni pandai juga mainkan emosi kita. As if kalau kita buat dek je dengan promosi2 yang ada ni, macam la kita tak hargai orang2 yang kita sayang.

Apa2 pun wahai pembaca sekalian, sila tengok syarahan Ustaz Don yang pasti membuatkan air mata anda berguguran… Biar anak tidak memberikan kita material yang gah, tapi doanya sering dititipkan buat ayah dan ibu… Kita ibu bapa kena betul mendidik mereka juga… (mode: self check — apa yang telah aku lakukan pada anak2ku)

Advertisements
April 28, 2012

Walimatul Urus Yang Istimewa

by Yati Yusof

Saat saya membaca kad undangan ke majlis perkahwinan ini (merujuk kepada gambar kad di atas), suatu perasaan gembira dan menyenangkan menyelinap ke dalam diri. Saya begitu berkobar2 untuk memastikan diri ini dapat hadir tepat pada waktu untuk majlis anak kenalan saya. Ianya sungguh istimewa dan berbeza dari yang pernah saya dapat sebelum ini. Saya bertanya juga pada diri sendiri, adakah Ustaz Hasrizal yang terkenal dengan buku ”Aku Terima Nikahnya” yang menjadi tarikan? Adakah semangat yang sama akan lahir jika ustaz jemputan untuk tazkirah tersebut dari kalangan ustaz yang kurang dikenali? Wallahualam…. harapnya bukanlah kerana ada ustaz selebriti :).

Fizikal kad ini tak banyak beza dari yang pernah saya dapat sebelumnya. Istimewanya adalah pada aturcara majlis. Alhamdulillah… sudah ada yang mahu mengubah trend.

Pertama sekali, apa yang saya suka mengenai kad ini adalah doa yang ditulis di selitkan nama pasangan bakal pengantin. Secara tak langsung apabila kita membacanya, kita akan mendoakan terus untuk pasangan itu. Keduanya, tak lain tak bukan adalah dengan adanya majlis ilmu yang ringkas buat tetamu yang hadir. Buah tangan yang bermanfaat untuk tetamu. Ketiganya, tetamu diingatkan dengan tuntuan agama Islam dalam berpakaian, dimana tema pakaian adalah yang sopan dan menutup aurat. Akhir sekali, tertera di kad itu ingatan solat untuk semua dengan menyatakan waktu masuk solat zohor. Agar yang hadir tidak culas menunaikan tuntutan yang satu ini…

Semoga lebih ramai umat Islam diberikan hidayah untuk mengadakan majlis seumpamanya.

February 19, 2012

Khidmatku yang terakhir buat ibu…

by Yati Yusof

Bismillahirrahmanirrahim…

Dengan nama Allah Tuhan yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah Tuhan pentadbir seluruh alam. Rahmat dan sejahtera semoga dilimpahkan ke atas junjungan besar Nabi Muhammad yang semulia-mulia pesuruh-Nya, serta ke atas keluarga dan sekalian sahabat-sahabatnya.

Di kala post ini ditaip, genap seminggu aruah emak pulang ke rahmatullah, kembali kepada penciptanya. Syukur kehadrat Ilahi segala proses mengendalikan jenazah berjalan lancar, semoga roh emak dicucuri rahmat dan bersemadi tenang di alam sana. Lebih kurang 4 bulan emak terlantar di hospital (2 bulan separa koma)… sungguh hati ini hiba tika melihat keadaannya. Tak putus doa dipanjatkan untuk kesejahteraan emak.. “Ya Allah, ampunkan dosa2 ibuku. Kurniakan rahmatMu buat ibuku. Permudahkanlah jalan hidupnya dan ringankanlah derita yang ditanggungnya. Kurniakan penyembuhan untuk penyakit2 ibuku sekiranya kau mengizinkan umur yang panjang untuknya. Sekiranya sudah sampai masa untuk ibuku pulang kepadamu Ya Allah, Kau ambillah dia dengan baik. Permudahkanlah sakaratul mautnya…. tunjukkanlah ibuku jalan yang lurus…. jalan yang Engkau redhai….”

Bersangka baiklah kamu dengan Tuhanmu. Dia Maha Mengetahui yang terbaik untuk hambanya. Selama emak di hospital tak banyak perubahan berlaku pada kesihatannya. Terdetik juga di hati ini, adakah doaku tidak kau dengari ya Allah… aku sedar Ya Allah, aku banyak melakukan dosa, lalai dan leka… ampunkan dosa2ku Ya Allah. Dengarilah permintaanku Ya Allah….

Kini, setelah berakhirnyanya episod kehidupan ibuku… baru aku nampak sejelas-jelasnya. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui yang terbaik buat hamba-hambanya. Memang, saat ditimpa musibah kita sukar nampak akan hikmah di sebaliknya. Hikmah mengambil masa untuk kita fahami. Bersabarlah wahai manusia…. syukur dan redha atas apa jua yang menimpa. Yakinlah bahawa ada sebab atas setiap kurniaan Allah itu… sujud dan mengadulah kepadaNya yang satu…

Sesungguhnya Allah telah memenuhi setiap permintaanku. Terima kasih Ya Allah… Kau telah mengambil ibuku pada waktu yang begitu tepat sekali. Kau telah mengizinkanku untuk berada di sisi emak ketika dia menghembuskan nafasnya yang terakhir, menitipkan dia dengan bacaan La ilahaillallah. Kau tidak membiarkan dia pergi di dalam keseorangan. Sungguh menginsafkan bila dapat menyaksikan kekuasaanmu ini Ya Allah. Kau telah mengizinkanku untuk memberikan khidmatku yang terakhir buat emak, turut serta memandikannya, mengkafankannya dan menyembahyangkannya. Emak pergi pada hari Isnin selepas Maulidul Rasul, hujung minggu yang bersambung dengan cuti umum. Alhamdulillah…. anak2 emak yang lain dan saudara dekat yg berada jauh dapat datang menziarah tanpa kepayahan. Syukur Alhamdulillah…. semuanya sudah selamat. Berakhir sudah sebuah kehidupan. Ya Allah Ya Tuhanku, ampunilah dosa2ku dan dosa2 ibuku… cucurilah rahmatMu buat rohnya dan tempatkan ibuku dikalangan orang2 yang beriman. Lapangkan lah dan terangilah kuburnya Ya Allah…

Buat pembaca sekelian, ketika emak sakit inilah amalan2 yang diaajar dan disarankan kepada saya oleh ramai individu. Sebenarnya amalan2 ini sepatutnya menjadi amalan kita setiap masa, bukan saat2 yang dinyatakan di atas sahaja. Ya Allah Ya Tuhanku, berikan kami kekuatan untuk istiqamah di dalam ibadah2 kami….:

  • Jagalah solat yang wajib dan perbanyakkan solat2 sunat & solat taubat.
  • Baca Al Quran dan surah Yasin selalu (lakukannya setiap hari) dan berzikirlah.
  • Perbanyakkan amal ibadah seperti bersedekah. Niatkan pahala untuk ayah dan ibu.
  • Jangan putus asa… teruslah berdoa dan memohon kepada Allah.
  • Setiap hari niatkan untuk sedekah pahala yang kita perolehi dari amalan2 yang dilakukan kepada ibu bapa.

Sudilah kiranya pembaca2 sekalian menyedekahkan pahala bacaan AlFatihah buat aruah ibu saya Allahyarhamah Rashidah binti Ismail. AlFatihah….

January 6, 2012

Sambutan Hari Lahir Yang Selari Dengan Ajaran Islam

by Yati Yusof

Di ruang ini saya tertarik untuk menaip isi2 kepada soal jawab yang dikendalikan oleh Ustazah Maznah Daud (AJK Penasihat Ibadah Haji/JAKIM) di dalam slot Fikah Wanita Majalah Anis (keluaran Januari 2012) berkenaan amalan sambutan harijadi di kalangan masyarakat kita.

Soalan yang menarik perhatian saya: Apakah yang hendak diraikan?

Ya, apa yang hendak kita raikan sebenarnya? Wanita terutamanya amat mengambil berat tentang tarikh lahir. Isteri boleh jadi merajuk besar jika suami tidak ingat akan tarikh hari lahirnya. Hakikatnya ramai yang tak perasan harijadi bermakna usia kita telah bertambah dan tempoh hayat semakin berkurang. Dalam kata lainnya kubur pun sudah kata mari… macam tak kena pulak kalau kita nak bergembira meraikannya jika difikir dari sisi ini kan… kecualilah setahun yang lalu kita telah isi dengan ketaatan sehingga kita rasa benar2 gembira.

Saya setuju dengan artikel Ustazah Maznah, jika benar setahun yang lalu kita telah manfaatkan masa yang ada dengan segala amal kebajikan, kebaikan dan ketaatan kepada Allah, maka wajarlah kita rasa gembira dan bersyukur. Adalah lebih baik jika kesyukuran itu diterjemahkan dengan menigkatkan lagi amal soleh, bukannya dengan membuat upacara sambutan yang tidak selari dengan ajaran Islam.

Sebaliknya, jika setahun yang lalu kita cuai dalam melakukan kebaikan dan ketaatan kepada Allah, maka kita patut berasa insaf, bertaubat dan perbaiki diri agar esok menjadi insan yang lebih baik. Manfaatkan usia yang dikurniakan (yang kita tak tau bila penamatnya) dengan amal soleh dan dekatkan diri dengan Allah.

KESIMPULAN:

  • Jadikan hari lahir sebagai hari muhasabah diri – sejauh mana kita telah berbakti kepada Pencipta yang telah memberikan kehidupan ini kepada kita.
  • Pada hari lahir anak2 patut merenung kembali jasa ibu bapa. Bertambah usia anak2, bertambahlah budi ibu bapa di dalam menjaga dan mendidik mereka. Sudah terbalaskah budi ibu bapa?
  • Usah biasakan anak2 menjadikan budaya di mana hari lahir adalah hari kita menanti dan menagih hadiah, terutama dari ibu bapa yang sememangnya sudah banyak berkorban untuk anak2.
  • Sebaliknya insan yang menyambut hari lahirnya itulah yang patutnya memberi hadiah kepada mereka2 yang telah berjasa  dalam hidupnya sehingga ke usia yang telah dicapai sekarang ini.

HUKUM:

Ada 2 pendapat ulama mengenai hukum sambutan hari lahir:

1) Sesetengah ulama berpendapat adalah haram sambutan harijadi yang mengadakan upacara meniup lilin, menyanyi dan menari dalam keadaan bercampur gaul lelaki dan perempuan kerana ianya perbuatan yang meniru budaya orang bukan Islam. Nabi SAW bersabda: “sesiapa yang meniru satu kaum, maka dia termasuk dalam kalangan kaum tersebut” (Riwayat Abu Daud).

2) Ada pendapat yang lain pula mengatakan sambutan hari jadi adalah perkara yang tiada nas mengenainya, sama ada menyuruh atau melarang. Oleh itu perlu dilihat kepada tujuan dan cara sambutan diadakan.

Wallahualam…

SELAMAT HARI LAHIR BUAT MEREKA2 YANG MENYAMBUT HARI LAHIRNYA PADA HARI INI.

Untuk penerangan hukum yang lebih jelas tentang amalan sambutan hari lahir, sila baca http://myibrah.com/hukum-meniup-lilin

Penerangan dari Ustaz Azhar Idrus pula

Hukum Sambut Hari Jadi / Birthday

January 6, 2012

Surirumah Yang Bekerja / Tidak Bekerja

by Yati Yusof

Minggu lalu saya berkesempatan membaca dialog dibawah di dalam sisipan seorang rakan di facebook:

Kaunselor : Apakah pekerjaan Encik Zainal?
Encik Zainal : Saya bekerja sebagai Akauntan di sebuah Bank.

Kaunselor : Halimah pula?
Encik Zainal : Dia tidak bekerja. Hanya suri rumah sahaja.

Kaunselor : Tiap-tiap pagi siapa yang sediakan sarapan pagi?

Encik Zainal : Halimah yang sediakan sebab dia tak kerja.

Kaunselor : Pukul berapa Halimah bangun untuk sediakan sarapan??
Encik Zainal : Pukul 5 pagi dia bangun kerana saya akan keluar bekerja pada pukul 6.30 pagi.
Kaunselor : Anak-anak encik Zainal ke sekolah bagaimana??

Encik Zainal : Halimah yang hantar sebab dia tidak bekerja.

Kaunselor : Selepas hantar anak-anak, Halimah buat apa?
Encik Zainal : Pergi ke pasar, kemudian balik rumah untuk memasak dan kemas rumah. Halimah kan tak bekerja.

Kaunselor : Petang hari selepas Encik Zainal balik rumah, apa yang Encik Zainal lakukan?
Encik Zainal : Balik berehat, kerana seharian saya penat bekerja.

Kaunselor : Apa Halimah buat?
Encik Zainal : Sediakan makanan, melayan anak, mengemas dan dia juga mengambil upah menjahit. Dia menjahit sehingga lewat malam kerana dia tidak bekerja.

Berdasarkan cerita di atas, anda rasa siapa yang lebih banyak bekerja?? Rutin seharian Halimah bermula dari sebelum Subuh sehingga lewat malam, itu juga dikatakan TIDAK BEKERJA??

Suri rumah memang tidak perlukan segulung ijazah atau pangkat yang besar, tetapi peranan suri rumah sangat penting!!! p/s : hargai isteri anda…..

Tersenyum saya membacanya. Tak tahulah samada ini kisah benar atau rekaan semata. Hakikatnya memang ramai yang berfikiran sebegini. Sehinggakan di kalangan surirumah sendiri pun kadang kala terpacul juga di mulut yang dia tidak bekerja apabila ditanyakan apakah pekerjaan beliau. Kita dah terbiasa dengan istilah ‘bekerja’ yang merujuk kepada pekerjaan yang beroleh pendapatan yang kebiasaannya dibawah seliaan orang lain.

Saya musykil… agaknya ada tak surirumah yang tidak bekerja? Hmm… mungkin juga ada. Seorang surirumah yang bersuamikan orang kaya agaknya. Kerja2 rumah boleh serahkan pada pembantu rumah. Transport anak ke sekolah boleh gajikan seorang driver atau paling cokia pun naik van sekolah. Tak perlu susah payah cari duit tambahan dengan menjahit baju malam2 macam Puan Halimah. Orang selalu kata ala tai-tai gitu… duduk rumah asah kuku.

Alhamdulillah suami saya bukan seperti Encik Zainal. Bagi mereka2 yang dikurniakan suami yang bukan seperti Encik Zainal, hargailah suami anda…. gembirakan dan bahagiakanlah dia selalu :). Oooopss tapi bukanlah maksud saya mereka2 yang senasib dengan Puan Halimah tak perlu hargai suami. Sebagai isteri, kita tetap kena jalankan tanggungjawab kita kepada suami dan taat kepada mereka asal kehendak mereka tak menyimpang dari suruhan agama. Jika ada perkara2 yang tidak disenangi pada suami, doalah banyak2 agar suami diberikan hidayah dan dibukakan hatinya untuk berubah…

SELAMAT TAHUN BARU 2012 buat semua. Saya perlu lebih mahir dalam percaturan dan penggunaan masa  untuk hari2 seterusnya. Semoga Allah berkati dan redhai apa yang saya lakukan… Amin.

Quote: “Rugilah bagi mereka yang hari ininya sama seperti semalam, tercela bagi mereka yang hari ininya lebih buruk dari semalam dan beruntunglah bagi mereka yang hari ininya lebih baik dari semlaam” — dgr dari IKIM FM, merujuk kepada amalan kita seharian. Mari sama2 perbaiki diri kita setiap hari.